SAHABAT

Wednesday, May 26, 2010

Untitled

Tetiba aku jadi teringat zaman waktu mula-mula kenal dengan hubby aku. Macam dalam lagu Juliana Banos 'Cinta Gila' aku dan dia memang totally different, dia seorang yang meminati sukan berkuda aktif dalam dikir barat. Aku plak, seorang yg suka mengadap komputer, surfing, dengar radio, baca buku. Tapi disebabkan sayang 'giler' dekat dia, aku pun try-try untuk berjinak2 dengan sukan berkuda. Nasib baik hubby aku ni begitu understanding, dia tidak pernah paksa aku untuk follow hobby dia. Cuma setiap kali kami ber'dating' port yang dia akan bawa ialah tempat lumba kuda (sekiranya ada lumba kuda ) selalunya pada hari Jumaat petang bersama famili dia. Dan setiap malam Isnin dan Rabu, dia akan membawa aku pergi berlatih dikir bersama -sama kumpulan nya.

Pada mulanya aku rasa macam berada dalam dunia lain plak, bingung pun ada, yerlah biler kita buat sesuatu yang tak pernah kita buat. Tapi hubby aku ni tak biar aku terkontang kanting cam tu, sekiranya di tempat kuda, dia akan bg penerangan pasal kuda, tak kira lah apa pun asal kan berkaitan dengan kuda. Sama jugak di tempat latihan berdikir, dia pada ketika itu sebagai 'Jogho' (Juara ) akan mendendangkan beberapa buah lagu, selepas itu dia akan menerangkan apa maksud lagu tu ( aku ni nama jer anak kelate , tapi byk loghat aku tak faham, kene plak lagu dikir barat, memang pening lah ) Lama-kelamaan aku mulai suka pada sukan berkuda dan dikir barat.

Sehingga ke hari ini , aku masih lagi menjadi peneman setia sekiranya diajak ke tempat perlumbaan kuda, dan aku mulai minat terhadap lagu dikir barat yang dulu satu ketika aku 'kureng' untuk mendengarnya, walaupun hubby aku tidak lagi berlatih dikir, sekali sekala kami akan pergi melihat kumpulannya berlatih. Dan yang paling aku tak sangka ialah BB Thieya turut mengikut jejak langkah papanya. Macam kater mat saleh "Like father Like Son". Tak takut untuk pegang kuda, dan minat lagu 'aye seramo' serta 'kelate kito'.

Gitulah kisah aku dan laki aku serba sedikit. Bak kater org kalo dah sayang 'giler' ni, kita sanggup buat apa sahaja ..chuppp bende-bende yang elok lah.. cam aku ni ha... Thanks Mucuk for being my hubby and my friend. You are the best and still be the best. Luv You..

Saturday, May 22, 2010

Cerita di Klinik..

Patutnya cerita ni aku dah tulis lama dulu tapi sebab internet problem, so aku terpaksa peramkan citer ini dalam otak aku ni... Ceritanya berlaku dalam bulan lepas.. time tu aku bawa anak aku untuk diberi ubat cacing, As usual kene ader sesi timbang, so setelah ditimbang, Alhamdulillah berat Thieya dah naik dari 7kg ke 8 kg.

Selepas sesi timbang menimbang, ada 2 orang nurse datang untuk menyoal balas, sorang nampak tua sikit yang sorang tu agak muda lah, yang tua tu banyak bersoal tentang pemakanan thieya, apa yang aku beri makan, timing makan.. aku pun explain lah lebih kurang .. cuma aku cakap yang thieya still kuat menyusu walaupun dia dah lalu makan. So nurse yang tua ni tanya lah aku pulak susu cap apa yang aku pakai, aku pun kater lah susu cap gantung dalam nada gurau2 gitu. Nurse tua tu tanya balik kenapa aku tak bagi susu tepung. Aku pun kata lah, susu saya mencukupi , kalo tak bagi sehari memang bengkak lah. Pastu tetiba nurse tu membebel, antaranya dia mengatakan aku ni obses pada susu ibu, sampai tak nak campur susu, itu sebab anak nampak kecik jer. Aku pun terkedu kejup, "Biar betul, nurse ni ?" Takkan anti susu ibu plak. Aku tanya dia , kenapa tak suka ibu bagi susu ibu. Dia kata, dia bukan tak suka ibu bagi susu ibu, tapi takkan sampai setahun, apa dah takder susu lain ke nak bagi. Lagi kata dia, susu ibu hanya sampai 6 bulan, jadi kenapa perlu bersusah payah. Aku pun kata lah, tak salah kalo menyusu sampai setahun, sedangkan dalam Al-quran pun cakap kene menyusu anak sampai 2 tahun. Nurse tua tu senyap kejup, tengok aku atas bawah, yerlah aku pakai kemeja ngan seluar tiga suku, rambut siap highlight lagi, maybe dia igt aku ni jahil kot.

Tiba-tiba dia tanya aku, ada ke 'literature review' yang mention susu tepung ni tak elok, tak berkhasiat. Aku pun kater lah, bukan nya tak elok, tapi kita dah ada yang terbaik kenapa perlu ada pilihan kedua, lagipun ader ke 'literature review 'yang kata susu ibu tak elok untuk baby lebih atau pada usia 6 bulan. Nurse yang muda tu senyap jer tgk aku ngan nurse yang tua ala2 berdebat. Perangai aku lah, selagi org tak mengapikan aku, selagi tu aku tak sembur, tapi kes nurse tua ni memang sedikit meng'hot'kan aku lah. Nasib baik, tak jadi 'balah' besar, kalo tak mau aku direject dr klinik tu.